Halaman

Jumaat, 16 Disember 2011

Aku... dulu terdiam menerima anugerah Allah...

            Suatu yang indah sebenarnya mudah kita perolehi... tapi semua terpulang pada kita... untuk menilai... apa yang kita hadapkan... masalah yang dalam dunia ni.. sebenarnya boleh kita hadapi dengan tabah.. dengan senyuman...

             Seperti kerja.. jika kita di suruh sesuatu tugasan... sebagai mana susah pun tugasan itu... tapi kita tenang... kita ikhlas... kita senyum... insyallah.. kita dapat melakukan sebaik yang mungkin... tapi.. kalau kita resah... gundah... hati tak tenteram... semudah mana pun kerja tu... pasti hasilnya celaka...

              Begitu juga... aku...

             Hari pertama aku di anugerahkan ia kepada aku... anugerah dari Allah... aku terkedu.. aku terdiam.. aku menyambutnya tanpa ciuman... aku menyambutnya tanpa kata apa apa... aku menyambutnya seperti tak ingin menerimanya... aku letak kembali di sana... aku keluar dari situ... aku maseh terdiam... namun hati aku menangis... aku menangis semahu mahu ku...

             " Ya Allah... begitu besarkah dugaan kau berikan pada aku..." Aku masa tu rasa tak tentu arah... aku tak dapat menerima keadaan... aku tak dapat menerima hakikat... aku seperti tak ingin... malah aku kadang berfikiran jahat... aku tak nak... aku tak nak!!!!

             Dalam nada pilu, aku bisikan pada isteriku... aku cuba terangkan keadaan sebenar namun... isteriku hanya mendengar tanpa sebarang reaksi... 

             Sesudah itu.. aku keluar menyendiri... pada hari itu...benar... aku tak kata apa apa... aku... dulu terdiam di saat menerima anugerah dari Allah itu...

            Dan malam tu... aku lelapkan mata... tanpa sebarang kata apa apa....

            Pagi.... aku bangun... aku sedar... aku sedar perihal semalam adalah benar... aku sedar aku tak boleh menolaknya... aku sedar aku tak dapat hindar darinya... aku sedar aku lemah dalam ketentuan Allah... aku sedar... sesungguhnya itu adalah anugerah Allah buat aku... aku da sedar... dan aku tahu aku patut belajar menerimanya...

            Itulah yang aku cuba buat hari tu... aku belajar menerima... aku belajar menghadapinya... aku belajar menyayanginya... lalu aku pergi ke atas... aku keseorangan masuk ke dalam... melihat dan mencari anugerah Allah yang di berikan kepada aku di kalangan anugerah Allah kepada mereka yang juga berada disitu...

           Aku da nampak... ia kecil di kalangan mereka yang sempurna... aku dekatinya... aku memandang dengan nada yang sayu... aku angkatnya dengan penuh lembut... hari itu.. adalah hari kedua aku melihatnya... hari itu lah,.. aku belajar terima ia dalam hidup aku... hari itulah aku berkali mencium ia... hari itu lah aku mula ingin menyayanginya.... tangis aku berlagu perlahan... tapi air mata... laju nya deras tak dapat aku tahan...

          " Maafkan ayah sayang... ayah salah... ayah tak guna... ayah tak nampak... maafkan ayah sayang... ayah tak akan pergi jauh... ayah akan sayang padamu.... macam mana pun dirimu sayang.... ayah tetap akan sayang..." aku cium lagi... aku peluk lagi... aku tangiskan lagi...




          Pagi tu juga aku bawa isteriku... untuk jumpa cahaya mata kami yang pertama.. yang di anugerahkan kepada kami... kami sayu dalam senyuman... kami sayang da mula sayang...

         Entah bagaimana... kami tak peduli apa orang kata... kami bawa saja kemana kami ingin pergi... kami sayang.... kami benar benar sayang.... kami sayang Aina... aku bawa saja... aku tak pernah sembunyikan... bukan aku sengaja ingin tontonkan... tapi Aina berhak di sayangi... Aina berhak dapat seperti mereka yang sempurna.... aku bawa ke mana saja... ke pasar raya... ke taman... kami bawa bersama walaupun puluhan mata memandang...

         Pernah kami bawa ke Hospital Johor Bahru untuk rawatan susulan... aku menangis... sebab.. baru lah aku tahu .. masalah yang aku hadapi hanya sebesar hama saja... bila aku terlihat seorang bapa mendukung anaknya yang umur belasan tahun... tak boleh berjalan... berdiri... dugaan buat mereka lebih besar dari aku... ampuni aku Ya Allah... aku bersyukur padamu...

         Alhamdulilah... Syukur kepada Allah... sekarang umur Aina sudah hampir lima tahun... dan selama itu aku tak pernah sembunyikan perihal anak aku... Aina pun dah cantik... da lawa...




           Dan... Aina pun da ada adik... Aina sayang adik dia... Aina selalu bermain sama dengan adik dia.... sekarang pun masa aku tulis cerita ini kat blog Aina tengah main basikal dengan adik dia... riuh rendah rumah ini... aku bahagia... aku bahagia... aku bahagia melihat mereka... 


             Aku bersyukur memiliki keluarga ini... aku bersyukur aku sebahagian darinya... walaupun aku hampir tewas... tapi aku bersyukur... aku bersyukur... aku sayang keluarga aku...


            Inilah cerita aku... aku.. dulu terdiam menerima anugerah dari Allah... dengarlah lagu yang aku cipta aku tuliskan dan aku nyanyikan buat anak ku Aina yang aku sayang.. semasa umurnya 16 hari.... inilah hadiah dari ayahnda buat anak ku yang tersayang... Nurul Aina Syuhada...


Untuk dapatkan lirik lagu ni dan cerita lagi mengenai Aina dulu boleh klik kat SINI : Teristimewa Buat Anak Hamba

16 ulasan:

NURUL AINI NORAZMAN berkata...

sedihnya,.itu la anugerah paling berharga dari Allah buat anda,.=)

Leods berkata...

God bless your whole Family ! :)

penjual Token NS berkata...

Kasihan banget gan...

akuadalahaku.. ^_^ berkata...

ini semua dugaan buat hambaNya..
smoga anda sekeluarga tabah menghadapi segala dugaan Allah.. ^_^

bee shaz wals berkata...

sedih namun semua itu pemberian dari AlLAH..anugerah dari ALLAH adalah yang terhebat buat semua hambanya..bersyukur dan berserah padanya semoga keluarga anda sentiasa mendapat keberkatan..amin
ikhlas dari shaz-bucheon seoul korea

Eena Arrina berkata...

bila tgok lama2..ena pon rasa syg kat aina.. umo aina skg dah bper ea abg ary? :P

♥ ieRa ♥ berkata...

sedihnya...ini satu anugerah dariNya...

kak zmah berkata...

Alhamdulillah sains perubatan sekarang pasti banyak membantu puan..

The Medical Duo berkata...

Cintanya ibu bapa kpd anak2 x kn boleh di tukar ganti... Semoga Aina Syuhada menjadi seorang yg sukses dunia akhirat insyaAllah :)

Suriada Sulong berkata...

Alhamdulilah syukur dengan apa yg ada. Semua org berhhak utk disayangi dan menyayangi. Amin.

Cik Nynna berkata...

alhmdullilah , bersyukurlah dengan apa yang kita miliki , :) , semoga tabah menghadapi dugaan tuhan dan setiap insan berhak untuk disayangi :)

fieda berkata...

alhamdulillah...bersyukur kerana aina membesar dgn sihat...

bighagenjo berkata...

alhamdulillahh..

ya allah, terharu betul baca entry ni..

kamu dah membuktikan yg Allah takkan menguji seseorang itu melebihi kemampuannya.. Allah tahu kamu mampu untuk terus kuat. Subhanallah..

tahniah kerana menjadi manusia yang hebat. :)

lady sempoy berkata...

tersentuh sy..awk betol tabah2..

لين Si Pipi Merah berkata...

tiap-tiap aturan Tuhan itu,mesti ada hikmah yang tersembunyi..

kak mah berkata...

Insyaallah...ujian Allah ditujukan pada hambanya yang layak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jom layan karya karya asli Ary... Klik Gambar Derrrr...